5un5hine
For A Better Tomorrow

Panti Jompo = Orang Tua? / Orang Tua = Panti Jompo?

panti1.jpg

Panti Jompo identik dengan tempat penampungan bagi orang yang sudah tua. Yang menjadi pertanyaan : kategori orang tua bagaimana sebenarnya yang layak ditampung oleh Panti Jompo?

1. Yang memang sebatang kara dan tidak punya sanak saudara yang bisa merawatnya

2. Yang masih memiliki sanak saudara bahkan yang masih memiliki anak dan cucu tapi tidak mau bisa merawatnya

Well, jika jawabannya yang no. 1, kita semua pasti setuju kalo orang tua tersebut layak ditempatkan di Panti Jompo dimana ada petugas atau sukarelawan yang bisa menemani dan merawat mereka melalui hari2 tua mereka yang barangkali juga (bukan nyumpahin nich ya) tidak bakalan lama lagi.

Bagaimana dengan jawaban yang no. 2, pastinya ada alasan mengapa sanak saudaranya tidak bisa merawat mereka apalagi yang masih mempunyai anak atau cucu. Berbagai macam alasanpun dikemukakan a.l :

· Sibuk alias tidak ada waktu (dikarenakan alasan semua orang dirumah kerja jadi tidak ada yang bisa memperhatikan kebutuhan orang yang sudah renta tersebut). Hmm… Apakah alasan ini bisa dibenarkan? Gimana waktu kita kecil sampai besar, apakah orang tua kita bisa dengan alasan sibuk jadi kagak perlu ngurus kita? Jikalaupun orangtua yang sibuk kerja and kagak bisa ngurus anaknya, apakah lantas ditaruh di Panti Asuhan?

· Tidak mau tauk (alasannya karena tidak tauk kebutuhan dan tidak terbiasa mengurus orang tua, kalo di Panti Jompo khan sudah ada tenaga ahli yang memang pekerjaannya mengurus kebutuhan para manula) Hmm… Kalo yang ini kayaknya mengada-ada yach? Waktu orang tua kita pertama kali punya anak juga pastinya mereka kagak pernah dilatih untuk langsung bisa ngurus anak. Mereka bakal belajar seiring berjalannya waktu.

· Emank tidak ada niat untuk merawat atau mengurus. Hhmmm….. Kalo yang ini kayaknya kagak perlu dibahas lagi dech…. Bikin mumet aja :(panti2.jpg

Setelah hasil kunjungan ke Panti Jompo sabtu lalu, kali ini panti jompo yang dikunjungi memang dikelola oleh yayasan dan kondisi pantinya juga bener2 bagus dan terawat. Beberapa orang tua yang terlihat sebenarnya hmm…. Gimana yach belum terlihat tua renta alias masih sehat, segar bugar dan bener2 masih bisa menjaga diri sendiri (jadi bertanya-tanya kenapa keluarganya menaruhnya di Panti Jompo yach?). Oh iya, bagi orang tua yang dititipkan oleh keluarganya disana (alias ada yang dibawa pulang jika hari raya) diwajibkan membayar iuran. Jadi kayak kos gitu yach….. ck..ck..ck..

Sebenarnya, yang mereka butuhkan mungkin bukan sumbangan kebutuhan pokok walaupun tidak diragukan hal tersebut memang diperlukan, tapi mungkin kebutuhan bagi rohani mereka ada seseorang yang bisa mendengarkan mereka berbicara alias curhat maupun saling berbagi. Memang ada petugas tapi mereka juga tidak mungkin memberikan perhatian kepada tiap2 orang tua.

 

Semoga kita dapat menyadari betapa besar jasa orang tua kita dan tolong jangan sampai pernah berpikir untuk mengirim orang tua yang telah bersusah payah membesarkan kita ke Panti Jompo (ceilah… sok menasehati banget gue). Tapi beneran loh, mari kita lebih menghargai orang tua kita, ungkapkan terima kasih kita, kalo gak ada mereka kita gak mungkin bisa jadi kita yang sekarang.

panti3.jpg

panti4.jpg

About these ads

34 Tanggapan to “Panti Jompo = Orang Tua? / Orang Tua = Panti Jompo?”

  1. Wedew…

    Yg nomor 2 ntu udah jadi budaya di negeri barat sono katanya…

    Saya mah ndak mau gtu dan klo bsa jgn terjadi deh. Wong itu orang tua kita, ya itung2 bales jasa di hari tuanya walau mungkin gak bisa kebales… :D

  2. Wah lagi ngebayangin nih Aki,
    Di panti jompo yang sepi,
    Anak- anak dah pada sibuk sendiri- sendiri,
    Yang ada cuma orang2 tua seumuran lagi,

    Ngga masalah tapi,
    Asal ada kompi,
    Komplit ma koneksi,
    He he, yu ah Aki mah mo ngeblog, posting en komen setiap hari,

    Eh seriusnya ni,
    Amit- amit jabang bayi,
    Naro ortu di panti- jompo ya pamali,
    Ngga inget apa sama kasih- sayangnya dari sejak kita bayi?

    Nunjukin kasih- sayang kita ma ortu tuh ya sekarang2 ini,
    Bukannya pas dah ngga ada nanti,
    Kalo dah gitu kan namanya bubur dah jadi nasi,
    Eh salah- salah…gara- gara rima jadi tebalik gini,

  3. Kalo ke panti jompo ….. trenyuh hati terasa
    Walo disana segalanya ada termasuk kompi juga
    Bukan itu yang diperlukan mereka-mereka
    Tapi, kehangatan dan kasih sayang sanak saudara

    Jangan deh ada pikiran menaruh ortu ke sana
    Rumahkayubekas: tunjukin kasih sayang sekarang yaaaa?
    Praditya: tidak akan mungkin terbalaskan jasa mereka
    Semoga ortu kita selalu dalam ridho-Nya

  4. @adit
    moga2 gak jd budaya jg disini. Tp udah ada beberapa yg kyk gitu :(

    @rumahkayubekas
    Wah… akang…
    ampe segitunya…
    Tp setuju… tunjukkin kasih sayang kita ke ortu tiap hari
    Jangan ditunda ampe terlambat, nyesal juga udah kagak berguna ;)

    @TH
    Bener, ada yg blg mereka kangen ama cucu yg di rumah :(

  5. wah yang nomor 2 itu bikin sakit ati loh bagi yang mengalaminya.

    Namun rasanya di Padang kalau melakukan hal yang nomor 2 malu banget….

  6. aduh kyknya klo di sinetron yg no 2 itu wajib..

    knapa yah??

    duh jgn mpe nanti sayah jd numb 2..pokoknya hrus berbakti sm Ortu!!
    kita harus membalas semua pngorbanan ortu ke kita..

  7. mudah-mudahan yang nomer 2 ga kejadian sama saya, orang tua saya, eyang saya, buyut saya (lhah udah ga ada), ato anak saya, cucu saya, cicit saya, bla bla bla…amien…

  8. gw pengen nanya gimana kalo orang tua di panti jompo sakit

  9. @dodot
    pasti sakit ati dunk

    @niez
    amin……
    moga2 gue jg kagak gitu :)

    @naldi
    well, sebenarnya tergantung kondisi panti jompo tsb. Ada yg kondisi keuangannya bagus krn yayasan tsb byk donatur tetapnya.
    Tp ada juga yg kondisi-nya mengenaskan, pernah ada satu panti jompo yg pengurusnya terus terang blg “bukannya kita gak mengharapkan bantuan kebutuhan pokok, cuman emank dana tunai lbh penting, karena kalo ada orang tua yg sakit dan mereka kekurangan dana maka yach terpaksa dibiarkan karena gak bisa panggil dokter dtg maupun dibawa ke dokter” :(

  10. Sedih rasanya melihat orang tua kalau tinggal di panti jompo, apalagi kalu masih mempunyai anak cucu.
    Saya pernah bertanya kepada orang tua saya tentang apa yang paling diinginkan orang tua, jawabnya adalah kumpul dengan cucu-cucunya.
    Kami mempunyai kebiasaan kalau hari libur ke rumah mertua. Pada suatu ketika, karena berbagai hal kami tidak datang. Orang tua langsung menelepon, sorenya mereka sudah di rumah kami.
    Ibu saya di Air Joman (dekat Tanjung balai asahan), juga selalu menelepon kami, dan beliau juga sering ke medan, sekedar untuk melihat cucu-cucunya.
    Saya kira panti jompo bukan budaya kita.

  11. Mau tanya donk, caranya buat jadi sukarelawan apa aja ya?
    Orangtuaku sudah meninggal, dan hampir tiap weekend aku kesepian, lebih baik aku menemani mereka yang dipanti jompo.
    Tolong beritahu contact numbernya ya. Thanks alot

  12. @julfan
    Saya rasa emank semua ortu pasti keinginannya gitu. Berkumpul dengan anak cucu melewati hari tua mereka dan kewajiban kita untuk memenuhi keinginan mereka yg amat sangat wajar :)

    @Evie
    Wah… salut bgt ama lo yg punya keinginan seperti itu :)
    Well, apa lo emank berniat fokuskan diri ke panti jompo ato emank berniat berbuat amal dlm bentuk apapun? Saya maksud bukan dalam bentuk materi tp seperti yg kamu bilang tp lbh dlm bentuk tindakan seperti sukarelawan. Kalo iya, saya sarankan ke Yayasan Tzu Chi Medan. GUe e-mail aja ke lo yach :)

  13. saya pernah dinas dipanti jompo kelihatan nya mereka senang berada disana akan tetapi dilihat dari hati kecilnya mereka juga kangen sama anak dan cucunya

  14. @ambo
    he eh … setuju!

  15. berbahagialah mereka yang masih ada kesempatan untuk membahagiakan orang tuanya,berbuatlah sebelum penyesalan tiombul di belakang hari………….salam artikelnya bagus penuh kemanusiaan

  16. justru masa2 orang tua harus berkumpul dengan anak cucux,kenapa? nenek atau kakek sangat bahagia sekali jika dia dekat dengan cucux atau di banding anakx sendiri, qt tdk tahu umur mereka atau sebalikx. aq tidak bisa berbicara atau menulis melihat orang tua masuk ke rumah jompo.jika meraka masih memiliki anak dan cucu yang masih bisa menapung meraka.

  17. aku setuju kalau orang tua di buat di panti jompo, tapi panti jompo yang dilayani dengan sepenuh hati, soale kalau orangtua punya anak tapi tidak sempat mengurus orangtua jadi repot juga, bisa-bisa orangtua tertekan batin dan melah keluyuran ke luar rumah, yang jelas kalaupun dimasukan ke panti jompo bukan artinya membuang orangtua tapi supaya dirawat dengan baik dan benar.

  18. hmmm… jangan sampe ortu gw masuk k tempat kya gtu…
    mau gw bw k rumah gw sndiri, byar nyaman n aman n tenang…..

  19. hm… kalo gw pengennya sih, secara materi gw gak nyusahin anak** gw, trus gw mungkin mandiri ajah karna takut ngeganggu privasi anak** gw. kalo mao maen boleh deh, tapi jangan berantakin rumah gw yah. kalo gw sakit, kudu siap smua ada di samping gw, sesibuk apapun..awas ajah kalo pada sok sibuk !!! (loh, kok ngomel na disini yak ?! )

  20. hm… yayaya..jadi lansia emang gitu sih, ntar dicuekin ntar dikata nyusahin.. berarti siap** aja untuk mandiri dah kalo gitu caranya, tapi keluarga juga jangan pada sok sibuk. percuma sih materi dipenuhi tapi perhatian gak ada… apalagi kalo lansia na orkay, bisa** didoa’in cepet koit dah biar cepet bagi** warisan. Wedewww !

  21. saya sangat tidak setuju jika orang tua d tempatkan d panti jompo. .
    coba baca artikel d bawah ini d. .
    Disaat daku tua . . .

    Disaat daku tua,bukan diriku yang dulu.
    Maklumilah diriku,bersabarlah dalam menghadapiku.

    Disaat daku menumpahkan kuah sayuran di bajuku,
    Disaat daku tidak lagi mengingat cara mengikatkan tali sepatu,
    Ingatlah saat – saat bagaimana daku mengajarimu,membimbingmu untuk melakukannya,

    Disaat saya dengan pikunnya mengulang terus menerus ucapan yang membosankanmu,
    Bersabarlah mendengarkanku,jangan memotong ucapanku,
    Dimasa kecilmu,Daku harus mengulang dan mengulang terus sebuah cerita yang telah saya ceritakan ribuan kali hingga dirimu terbuai dalam mimpi.

    Disaat saya membutuhkanmu untuk memandikanku,
    Janganlah menyalahkanku.
    Ingatlah dimasa kecilmu, bagaimana daku dengan berbagai cara membujukmu untuk mandi?

    Disaat saya kebingungan menghadapi hal – hal baru dengan teknologi modern,
    Janganlah menertawaiku.
    Renungkanlah bagaimana daku dengan sabarnya menjawab setiap “mengapa” yang engkau ajukan disaat itu.

    Disaat kedua kakiku terlalu lemah untuk berjalan,
    Ulurkanlah tanganmu yang muda dan kuat untuk memapahku.
    Bagaikan dimasa kecilmu daku menuntunmu melangkahkan kaki untuk belajar berjalan.

    Disaat daku melupakan topik pembicaran kita,
    Berilah sedikit waktu padaku untuk mengingatnya.
    Sebenarnya topik pembicaraan bukanlah hal yang penting bagiku,
    asalkan engkau berada disisiku untuk mendengarkanku, daku telah bahagia.

    Disaat engkau melihat diriku menua, janganlah bersedih.
    Maklumilah diriku, dukunglah daku, bagaikan daku terhadapmu disast engkau mulai belajar tentang kehidupan.

    Dulu daku menuntunmu menapaki jalan kehidupan ini, kini temanilah daku hingga akhir jalan hidupku.
    Berilah daku cinta kasih dan kesabaranmu, Daku akan menerimanya dengan senyuman penuh syukur.
    Didalam senyumku ini, tertanam kasihku yang tak terhingga padamu.

  22. @Anak Bangsa,
    Ya, sekarang.. jgn ditunggu nanti2 ;-)
    eh, ini cuman sekedar nulis
    makasih ya pujiannya walau kyknya gak layak nerima :)

    @leha,
    hmm… emank mustinya gitu ya :-)

    @tiyuni,
    Tergantung sudut pandang masing2 kali ya.. :-)

    @Lusiana,
    Touching…
    Thanks for sharing :-)

    @qo2,
    AMIN… salut buat niatnya

    @puanmia,
    STUJUUUU!!! hihihihi

    @puanmalaya,
    oooppss.. ampe didoain gitu.. wedew.. gak sanggup ah..

    @

  23. wah… sebenarnya siih nggak papa juga kalao ortu di panti jompo, kalau itu memang permintaannya. apa salahnya? tentu tetap dicarikan panti jompo yang bagus doong….. jadi kayak tinggal di villa gitu…. ada banyak aktivitasnya, udara seger, ada program-program khusus untuk para manula…jadi para penghuni pun merasakan fase kehidupan yang memang sesuai dengan usianya saat itu. kalau orang barat udah menjadikan panti jompo sebagai bagian dari budaya mereka, itu merupakan ekspresi kemandirian setiap individu, dan yang muda biar bisa beraktivitas semaksimal mungkin…. kayaknya siih, masih oke-oke aja…masih positif kok bila ortu tinggal di panti jompo…. kan bisa pilih program yang agak leluasa, ibaratnya ortu lagi ngekos gitu…. nha, mungkin bagi para ortu yang dulunya aktivis, malah bisa bikin suasana seger tuh di panti jompo, dengan sesama penghuni… pasti bisa dong….
    ok deh, sekian dulu…. sekarang aku malah sedang menyiapkan para pendamping penghuni yang tinggal di panti jompo… tentu yang berkualitas dong….

  24. kalo tua nanti aku juga mau tinggal di wisma “PURNA LANSIA”
    (nama panti aku kelak di sulawesi utara, doa in ya) di karena punya banyak teman sebaya, komunikasi nyambung,,,,,,,,,,,,

  25. artikelnya baguz… :)
    menginspirasikan sy untuk mebuat penelitian ttg
    “faktor-faktor yang mempengaruhi lansia tinggal di PSTW”
    masukannya dunk mas2, mbk2, ibu2, bpk2… :)
    tQ b4..

  26. @HaRa,
    Moga sukses ya persiapannya :)

    @alung,
    hmm.. kalo gitu mungkin saya juga perlu persiapan nyari panti jompo yg cocok buat saya ;)

    @DA,
    ahh… ini biasa aja koq.
    Sekedar tulisan iseng :)
    thx ya

  27. boleh aku tau ndk sis,alamatnya

  28. artikelnya saya jadikan masukan yah, saya lagi bikin drama kehidupan di seputar/tentang penghuni di panti jompo

  29. amat menyedihkan nasib orang tua dari anak yang tidak berperikemanusiaan. bukankah ketika orang tua sudah lanjut usia, Islam mengajarkan agar memperlakukan orang tua seperti dia memperlakukan kita ketika kecil dulu

  30. Bagiku sih sah2 aja orangtua tinggal dipanti jompo, kali aja itu kemauan sendiri….

    Makanya kalo sayang orangtua tunjukin donk dari sekarang jangan nunggu pikun dan renta, ngapain jg tinggal dirumah sendiri tapikita ga sabar ngelayani orangtua pikun dan renta yang ujung2nya bayar orang juga tuk merawat, sama aja coy… hayooo bayangin deh kalo orangtua kita begitu…. tua renta, gabisa apa2, pipis dan buang air sndri gabisa, apa kita bisa sendirian juga ngurusnya….

    Sebelum kaya gitu, kita sebagai anak mulailah tulus menyayangi mereka dari sekarang….. karena setauku kalo udah renta yang mereka inget tuh ingatan jangka panjangnya aja sementara jangka pendeknya sering lupa malah mungkin kaga inget kita anak2nya sendiri…

  31. @Hara Aku setuju banget dengan opinimu. Kita kok buru2 under estimate pada panti jompo ya? Padahal kalau kita2 sungguh2 mau tahu sejauh mana manfaat panti jompo, tentunya yang kita tanya adalah orang tua tersebut donk..Jangan2 emang orang tua tersebut justru merasa anaknya sangat baik merawat mereka dengan menempatkan mereka di panti jompo, sehingga mereka bisa berinteraksi dengan orang2 seumur mereka dan tentunya hidup mereka lebih hidup, dan di saat weekend mereka pun kembali kumpul dengan anak dan cucu2 mereka. Jadi, menurutku pola pikir masyarakat yang negatif tentang panti jompo, nampanya perlu digeser pada yang lebih positif, dengan berangkat dari kepentingan kakek dan nenek itu sendiri deh..hehe
    Oh ya, Hara kalau pendamping itu maksutnya apa ya? Kalau mungkin aku berminat deh, terlibat..Tapi apa iya aku bisa masuk kategori ya? Tks

  32. ass, sungguh, sy bingung dg kategori mana, 1 or 2. krn yg akan sy titipkan adalh Nenek Tiri saya, kakek kandung yg menikah lagi, mengurus sy dari kecil, merka mmg mengambil sy dari org tua sy, (dg dalih pinjam, tp tak dipulangi) sy hnya pelepas rasa sepi kakek+nene tiri, kake meninggal, saya yatim piatu. tak masalah sy rawat nene tiri, tp kelakuannya masya Allah.. Menghancurkan rumah tangga saya, di samping Tukang Ngutang, mencuri, Ngatur keluarga sy, dan nagjari anak2 sy u/ benci sy, klo keinginannya gak di turuti.. Toooollong, bukan sy gak ingn bakti, tp sy gak sanggup di ikutin dia, &tak ada keluarga yg mau di ikutin dia krn Kelakuan buruknya, munkin di panti ia bisa di bina.., agar tahu diri..& Tobat.

  33. liat dulu.Kadang2, orang tua sendiri kok yang minta tinggal di panti jompo. Nggak selamanya panti jompo jadi tempat ‘pembuangan orang tua’. ^^ malah, di panti jompo, mereka bisa nemu sense of integrity n gaul lagi ma temen2 sebaya. itu sisi positifnya. Jadi daripada kita tetep biarin orang tua kita tinggal di rumah tapi toh kita cuekin juga, maybe they can find better life at nursing home. :) so mending keputusannya diserahin ke orang tua aja..


Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d blogger menyukai ini: